♥ Ya ALlah, Engkaulah Tuhanku, Tiada Tuhan melainkan Engkau.. Engkau mencipta-kanku, aku hamba-Mu dan ikrar pada-Mu semampuku... Aku berlindung kepada-Mu dari kejahatan apa yang aku perbuat, aku mengakui terhadap nikmat-Mu terhadapku dan aku mengakui atas dosaku, maka ampunilah aku, kerana sesungguhnya tidak ada yang dapat mengampuni dosa selain Engkau..amin ya Robb...♥

.::.Syukran!.::.

.::.JeMpuT SinGGaH.::.

.::.Peringatan Bersama.::.


I made this widget at MyFlashFetish.com.

Tuesday, May 5, 2009

akukah Pendidik itu?

Bismillahirrahmanirrahim...

Pengalaman selama dua bulan menjadi guru ganti di Sekolah Kebangsaan Sultan Ismail, Kemaman Terengganu cukup memberikanku kenangan pahit manis bergelar seorang guru...Walaupun ianya telah beberapa bulan berlalu, namun kenangan itu masih segar diingatan. Seolah olah baru semalam aku berkenalan dengan Syukri, pelajar yang amat memerlukan perhatian guru dari kelas 2AR, Nadhirah Irdina dengan keletah manjanya, Wafa dengan sifat ’diam-diam ubi kayu’nya dan ramai lagi.

Teringat aku akan doa yang mereka baca di permulaan kelas...


[20.1] Taa' Haa. [20.2] Kami tidak menurunkan Al-Quran kepadamu (wahai Muhammad) supaya engkau menanggung kesusahan. [20.3] Hanya untuk menjadi peringatan bagi orang-orang yang takut melanggar perintah Allah [20.4] (Al-Quran) diturunkan dari (Tuhan) yang menciptakan bumi dan langit yang tinggi. [20.5] Iaitu (Allah) Ar-Rahman, yang bersemayam di atas Arasy

Aminn...setulus hatiku aminkan doa mereka.

Walaupun mungkin mereka sekadar membacanya tanpa menghayati makna, aku amat tersentuh. Ya, mereka begitu bersemangat untuk menerima ilmu yang bakal aku curahkan. Alhamdulillah, di percubaan pertama aku sebagai guru ini, aku dikurniakan anak-anak didik yang baik-baik belaka. Kalau yang nakal sikit-sikit tu biasalah, budak kecil. Nakalnya mudah untuk diperbetulkan. Cukup dengan hanya usapan di ubun-ubun mereka sambil berselawat, Allah permudahkan urusan aku untuk melentur rebung-rebung di hutan buluh ini...

Betapa kebiasaannya, aku memperuntukkan masa lima minit pada awal kelas untuk memberikan serba sedikit pengisian rohani buat anak-anak didikku. Disebabkan mereka baru berusia 8 tahun (darjah 2), pengisian yang aku bawa tidaklah terlalu berat untuk mereka ikuti. Terkadang aku berbincang dengan mereka tentang rukun Islam, rukun Iman, Hikmah berpuasa, bercerita kisah-kisah tauladan dan sebagainya. Antara kisah tauladan yang aku ceritakan pada mereka adalah tentang ” Hadiah Terbaik dan Terburuk”. Mungkin ada yang telah mengetahui tentang kisah Luqman al-Hakim & seorang Ibu yang dermawan ini kan?? Tapi, buat yang belum pernah membacanya, Jom kita ikuti kisah ini....:

''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''

HADIAH TERBAIK DAN TERBURUK

Seorang ibu yang dermawan telah menghadiah seekor kambing kepada Loqman al-Hakim seraya berpesan:

"Sembelihlah kambing ini dan berikan saya bahagian yang terburuk daripadanya untuk saya makan."

Setelah disembelih, dikirimkan kepada ibu tersebut hati dan lidah kambing itu.

Beberapa hari kemudian, ibu itu sekali lagi menghadiahkan seekor kambing dan berpesan agar sesudah disembelih dikirimkan juga kepadanya sebahagian daripadanya. Pada kali yang kedua ini, bukan lagi bahagian yang terburuk yang dipesankannya, tetapi dimintanya bahagian yang terbaik daripada kambing itu.

Setelah kambing disembelih, Loqman mengirim hati dan lidah juga kepada ibu yang dermawan itu.

"Kenapakah tuan mengirimkan kepada saya lidah dan hati ketika saya meminta bahagian yang terburuk, dan kenapakah yang itu juga dikirimkan ketika saya memesankan bahagian yang terbaik daripadanya?" tanya ibu tersebut kepada Loqman. Loqman menjawab:

"Hati dan lidah amatlah baik ketika baiknya dan apabila keduanya buruk maka amatlah pula buruknya."

Mendengar jawapan itu, mengertilah ibu itu akan maksud Loqman, kerana hati dan lidah itu adalah pokok segala kebaikan; begitu juga sebaliknya dari hati dan lidah itu terbit segala kejahatan dan keburukan.

'''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''

Usai bercerita, aku pun melakukan refleksi atau muhasabah tentang kisah tersebut bersama-sama mereka… pelbagai celoteh dari mereka… Kesemua mereka memberikan respon yang baik, dari sudut kiri, kanan, belakang dan depan kelas… penat juga aku nak men’centralize’ semula segala pendapat mereka..yelah, takut-takut lari dari pengertian asal yang cuba disampaikan…

Sayup-sayup di hujung kelas:-

“cikgu, Loqman tu sape???”

“cikgu, kuat gok sket suare cikgu…”

"cikgu, cerita lah lagi cerita lain....best laaa...!"

Huhu, itulah masalah terbesar yang aku hadapi…nak menguatkan suara aku yang tak berapa kuat ni…[perlukah aku membeli mini mikrofon???huhu]

Namun, walaupun aku terpaksa menjerit untuk meningkatkan volume suara, alhamdulillah, di akhir sesi refleksi tersebut, mereka semua seolahnya mengerti tentang maksud sebenar kisah yang aku sampaikan setelah penerangan susulan aku berikan. Masing-masing nampaknya lebih menjaga tutur-kata sesama mereka, takut lidah menjadi bahagian terburuk agaknya…AlhamduliLlah…. Kenangan dua bulan inilah yang banyak memberikan aku ruh sebagai guru…penat…tapi berbaloi jika baik penyampaian ilmu…dan menjadi sia-sia jika tersalah kaedah penyampaian.

Rasulullah saw bersabda:

Sesungguhnya para malaikat menaungi dengan sayapnya orang yang mencari ilmu, dikeranakan reda kepada apa yang dicari. (Hadis Hasan Riwayat Ahmad)

Moga-moga usaha kecilku mendidik mereka dipayungi rahmat dari ALlah..ameen..
Kini, setelah bergelar guru pelatih yang masih dalam proses berkursus sebelum berkhidmat di sekolah menengah, barulah aku kenal apa itu pedagogi, falsafah pendidikan, psikologi pendidikan,dll… dengan ilmu yang sekelumit ini, mungkinkah aku dapat menjadi guru yang baik untuk memberikan ilmu? Menjadi guru yang bukan hanya guru, bahkan sebagai pendidik?

Seorang dari pensyarahku disini pernah berkata:-

“Guru yang baik adalah guru yang dapat mendidik anak murid yang kurang baik menjadi lebih baik...”

Dan dikala memikirkan perkara ini hati ini tiba-tiba tertanya-tanya:-

“Mampukah aku melaksanakan amanah ini?”

atulasca,
01:28am
04 Mei 2009
Kolej Pendeta Za`aba,
UKM Bangi.

No comments:

Post a Comment

.::.Jom Kuliah.::.

Merah: Surau An-Nur, Bandar Baru Bangi Koko : Masjid Jamek, Kajang Hijau: Surau Saujana Impian, Kajang